Kursus kilat bahasa Jepang untuk survival …
Nah teman kadang di Jepang kita susah berkomunikasi karena bahasanya berbeda. Berikut adalah tips untuk bisa berkomunikasi sederhana pada saat kita kehilangan arah dan berbelanja. Silakan share ya …
Ini pelajaran bahasa Jepang kilat ya buat survival bukan untuk percakapan. Selamat membaca.
Bahasa Jepang termasuk salah satu bahasa yang susah di dunia. Selain grammarnya dan susunan struktur kalimat yang ajaib, dimana kata kerja di taruh di belakang, juga libet dengan banyak partikel. Belum lagi kanji ya … Waduh eta mah perlu waktu belajar. Orang belajar aksara dasar Hiragana sama Katakana aja bisa juling mata. Apalagi kanji. Sementara untuk bisa hidup dan membaca seperti orang Jepang paling sedikit kita perlu 5000 kanji. Makanya salah satu yang ditakuti di Jepang itu kagak bisa ngomongnya dan membaca tulisannya.
Sebetulnya gampang lo … Pake bahasa Tarzan dah paling bener. Hahaha cuma ya bisa salah arti juga. Baca kiat-kiat yang benernya di bawah ya.
Jadi berjaga-jaga buat selamet dunia akhirat di perjalanan di Jepang kuasai vocabulary dasar ini.
Ini kuncinya
1. Kata dasar – arah, angka, maaf, terima kasih dll
2. Kata tanya – kemana, kapan dll
3. Kata kerja – terutama tempat dan arah
Dah tiga aja itu tinggal suka2 kita kombinasi. Lah segampang itu. Ya iya. Aku jamin bahagia deh kalau udah nyasar bisa nanya dan mengerti orang Jepang ngomong.
Lupakan pelajaran grammarnya, lupakan takut ngomong apa, PD aja lagi, kalau bingung aku aja suka keceplosan jawab pake bahasa Sunda hahahhaa. Biar sama sama bingung. Kaya di Singapore duduk makan dengan temanku Immaculata Pareira, lupa ada di Singapore begitu si mbak lewat nyeplosnya nanyanya: mbak bonnya mana ? Hahaha. Yang ada doi bingung. Aku juga belum sadar pakai bahasa Indonesia sementara Imma sudah ketawa geli.
Jadi belajarlah menurut konteks, kaya bayi pertama belajar ngomong. Bayi aja kata pertamanya papah mamah, mana ada bayi baru ngomong langsung pake grammar : mom eike mau pipis ni, eike tolong digendong dong. Wah bisa takjub itu ibu mah atau malah pingsan. Gue rasa tuh bayi kebanyakan nonton sinetron sama Dahsyat hahaha. Maksudnya ibunya sembari gendong depan TV jadi anaknya nyerap kosa kata dari TV.
Lah masa kita belajar bahasa udah tua dijejelin grammar (walau penting dah). Yang ada, nggak bisa ngomong. Itu mendingan tiru yang jualan asongan di Bali ya. Mau ngomong Jepang kek, Perancis kek, kalimatnya sederhana semua yang penting turisnya ngarti dan bisa ngobrol.
Nama kerennya belajar bahasa seperti bahasa ibu begini disebut Immersion program, dijual sama sekolah-sekolah bahasa di Jakarta mahal bener. Begonya anak kota dah dikirim mahal-mahal keluar negeri, balik sini tetap saja bahasa Indonesia yang makin lancar ya. Ya iyalah, disana ngumpulnya sama rombongan Indonesia juga.
Padahal kuncinya belajar kalimat dasar saja kalau mau jalan-jalan dan percakapan mah.
Berikut ini yang harus kita kuasai ya ..
1. Ucapan dasar …
Ini mah kaya kita di TK gitu loh diajarin ama ibu guru cantik-cantik itu loh. Selamat pagi anak-anak, sampai besok ya / sampai jumpa, belum kata maaf ya, terima kasih … Nah gampang kan ingat pelajaran TK itu ..
Selamat Pagi / Siang/ Malam : ohayo gozaimazu, konichiwa, kombanwa. Sampai jumpa : mata atode. Maaf ya : sumimasen. Terima kasih : arigato. Tuh dah bisa ngomong kan.
Nah beres kan pelajaran pertama, ketemu orang sana pagi siang sore malam bilang aja itu. Jangan lupa tundukkan badan sedikit. Tapi jangan tiap orang di stasiun disapa ya, bisa bisa dianggap gila ntar hahaa. Pakai kalau mau nanya aja ya …
Lau sambung sumimasen… Itu artinya maaf lalu baru nanya …
TIPS : Tanya sama orang-orang tua. Mereka senang sekali kali kita tanya, banyak yang sangat membantu dan senang diajak ngobrol. Atau nanya Polisi. Atau masuk ke Mall cari information center. Pasti lengkap deh diterangin. NGOMONG JEPANG YA PRAKTEKKKK JANGAN INGGRIS.
Ngangguk aja hahhaa walau kalimatnya panjang. Hai hai gitu. Abis berbusa dia ngomong, nah sodorin kertas sama bolpen suruh gambar arah. Hahahaha.
ARAH
Tanya : Ini dimana ? (Sembari tunjuk peta) Koko wa doko desu ka ? Inget ya Koko = ini … Kalau Itu Soko. Doko desu ka = kemana. Soko wa doko desu ka ? (Tau kan artinya ?)
Kalau kemana/ ke arah mana : pakai dochira desu ka ? Gampang kan.
Misalnya kita tersesat di stasiun Shimbashi dan mau ke Asakusa. Tanya saja Asakusa wa dochira desu ka ?
Kalau mau gaya tapi libet, pakai ini :
Ohayo gozaimasu, sumimasen, watashi wa Asakusa e ikimasu. Soko wa dochira desu ka ?
Hahaha libet kan kebelit lidah. Udah yang pendek aja… Asakusa wa dochira desu ka? Beres hihi.
Nah jawabannya tangkap kata-kata kunci ini … Lupakan yang lain dia nerangin panjang-panjang. Tangkap intinya saja. Biasanya mereka juga bantu dengan gesture.
Kiri = hidari
Kanan = migi
Lurus = massugu
Ni mogatte kudasai = belok … Lalu gabung hidari ni mogatte kudasai = belok kiri
Di antara = ryougawa
Dekat = chikaku
Jauh = toi
Tonari = sebelah
Shingoh = lampu merah / stopan
Shingoh o hidari ni magatte kudasai. Tahu kan? Stopan belok ke kiri.
Wah jauhhh … toi desu ne. Bedakan dengan toi desu ka ? Jauhkah?
Dekat ya ? Chikaku desu ka ?
Ingat angka ini juga.
1 = ichi
2 = ni
3 = san
4 = shi
5 = go
Biasa dia nerangin kira-kira begini itu loh ke arah sana (sochira), belokan pertama (ichi), lurus (massugu) belok ke kanan (migi), nah disitu ( kochira/ achira)
Kalau dia udah nerangin jangan lupa summary … Hai … Eto sochira ichi … Migi desu ka ? Dst.
Kalau dia bilang Hai… Berarti bener tuh kita selamet … Hehee. Keren pula kan bisa ngomong Jepang. Lah artis bule datang sini aja di panggung bilang Selamat pagi Indonesia, saya cinta kamu. Yang nonton histeris. Lah sama aja lagi kita nanya orang di Jepang pake bahasa Jepang, yang jawab juga seneng tapi nggak histeris hahaha.
Misalnya di Ginza kita nyasar. Nah tanya gedung yang paling kita ingat ? Misalnya Uniqlo. Baru dari situ kita ukur ke kiri kanan dst. Atau tanya langsung gedungnya. Misalnya Yamaha. Nah bikin aja Yamaha wa doko desu ka ? Atau Yamaha wa dochira desu ka ?
Nyasar keluar stasiun nyari hotel gampang : sumimasen, … (Nama hotel) no hoteru wa dochira desu ka?
Jangan lupa setelah selesai bertanya, domo arigato gozaimasu (terimakasih banyak ya).
Jangan lupa pakai menganggukkan kepala … Ke depan ya, bukan ke belakang … Entar disangka sundel bolong hahaha. Ada lo legenda sundel bolong juga di Jepang.
Di BANDARA
Mau minta Map di information di bandara, gaya dong nanyanya gini : chizu ga arimasu ka ? (Ada petakah). Eigo ga arimasu ka ? (Ada yang bahasa Inggris). Jangan nanya Jawa ga arimasu ka ? Bingung dia yang ade.
BELANJA
Kalau belanja dengan angka Jepang yang libet pusing, jangan takut. Ini nanyanya misalnya di Family Mart. Ayo berani. Gini caranya. Tanya ini :
Kore wa nan desu ka ? (Ini apa)
Sore wa nan desu ka ? (Itu apa)
Tunjuk beberapa barang. Lalu ulang jawaban dia.kalau Hai berarti bener tuh.
Eh jangan keasikan ditanyain semua ya. 10 kali nanya kita yang ada ditabokin kali hahahaha. Nanya melulu kapan belanjanya qiqiqq.
Nah kalau nanya harga … Pakai ini :
Kore wa ikura desu ka ? Ini berapa harganya. Lalu dia ngomong panjang-panjang… Nah gampang kita ngintip aja ke mesin kasir hahahaa beres deh dapet tuh dia ngomong angka berapa.
TIps :
Kalau punya uang receh daripada pusing kasihin aja dompetnya. Biar dia suruh milih. Hahaha daripada kita gila ngafalin receh Jepang. Orang sana mah jujur kok, pasti dipilihin yang pas. Berlaku juga di Bangkok, dan Hong Kong.
Selamat belajar bahasa Jepang.
LikeShow