Mau jalan-jalan asik keliling kemana-mana ? Banyak yang mimpi seperti itu, Cuma pada lupa kali ye itu penulis-penulis travel biasanya mereka sudah punya persiapan lebh dahulu.
Aku tak mau memberikan yang biasa aje ya seperti jagalah kesehatan. Ya iyalah ngapain travel kalau sakit. Suka nggak ada logika itu yang nulis. Traveling di Rumah Sakit sih bisa aja, gelepek di tempat tidur. Hehehe.
Kira-kira ini ya yang harus dipersiapkan lebih dahulu menurutku.
1. Ngimpi dulu deh dan tulis mimpinya mau kemana, biar nanti kejadian. Bener tuh kata para pakar MLM, kalau jualan pasti disuruh ngimpi di tengah siang hari bolong, nulis ya mimpimu seindah mentari pagi setinggi burung terbang ke angkasa. Wah mimpi deh pade hehehehe. Yang penting selain mimpinya jangan lupa dijalanin ya… Action action action. Kerja kerja kerja kata pemimpin negara. Bener tuh impulsif dulu aja kalau soal mangkrak mah gimana nanti ya … Yaks bener selain bermimpi, ditulis, lalu ikhtiar. Banyak orang mimpi doang deh setinggi langit kerjaannya wasalam ketok tetangga sebelah pinjem duit. Maksudku kudu ikhtiar kerja sendiri ya jangan minjem duit tetangga apa temen buat jalan-jalan. Jadi tuh mimpi sekali lagi mau kemana tulis ya … Lalu lengkapi dengan data-data berikutnya.
2. Cek rute. Mau kemana, naik apa, mau lihat apa, mau belanja apa, mau sama siapa, mau nginep dimana, mau dugem dimana, mau lihat pertunjukkan apa, mau ngapain disana, mau makan apa. TULISSSS… Itu namanya TRAVEL BLUEPRINT. Jangan sampai pas sampe kaya orang bego bener-bener blank. Apalagi jalan sendirian bukan acara kantor. Acara kantor mah beda, paling nggak sebagian biaya dan acara nggak usah mikir ngikut aja. Cuma gak ada asiknya. Hehehe. Lah tiap hari ketemu di kantor, rombongan pergi ke satu tempat dikurung disitu ketemu lagi ketemu lagi orang yang sama, mau ngabur keluar ketemu penduduk aja susah, acaranya padet. Difotopun rombangan itu lagi-itu lagi.
Riset mah gampang ceklek ceklek aja si google, ketik negaranya / kota tujuan . Berlaku di Indonesia atau keliling keluar negeri. Copas ya simpen di notes nya … Itu si appsnya buat copas nanti di tulisan gadget dan applikasi.Sementara tulis aja di buku kenangan indah, buku tulis cukup kok. Kalau jaman SD dulu kan ada buku kenangan Indah itu anak-anak saling tukeran Biodata. Anak jaman sekarang ada nggak ya ? nah kan ada tuh kolom cita-cita … Jaman dulu nggak ada yang nulis jadi petualang ya ?
Lagian aku suka pengen nimpuk orang yang mau ikut jalan jawabannya gimana `entar, nanti dipikirin, nggak tahu, nggak ada duit. Wah tuh orang ke laut aja wisata duyung {kalau ada} udah maksa pengen ngikut lalu nggak mau tahu apa-apa. Ignorance tingkat tinggi. Abis itu pengen disuapin semua dijejelin. Kalau ketemu yang gitu suka gue tes tuh gue tinggal sendirian dulu dimana biar survive hahahahahhaa.Abis masa cek rute aja nggak bisa.
3. Duit,duit, duit
Tuh ye orang suka maruk mau jalan gak mikir duit deh, suka mau kesana sini kagak mau mikir, dunia tidak selebar daun kelor ya. Biaya ke Amrik disamain ama naek bis Jakarta Surabaya hehehe. Ke Singapore disamain naek Ojek Jakarta – Bogor. Jadi jangan kaget-kaget kalau lihat budgeting keluar negeri …. I
Itu kalau baca yang di toko buku besar di Indonesia, wah itu mah marketing nya aja biar laku bukunya. Murah kesana sekian kesini juga murah bisa 5 negara. Aduh wasalam. Banyakan juga cuman numpang lewat doang naek bis. Jarang yang ada uplek-uplekan keliling tempat dan bisa tahu sampai detail … Boleh sih … Tapiiii mereka tidak memasukkan biaya pesawatnya. Ya jelas kelihatan murah. Aku sih to the point aja ya. Ada lagi yang bisa bawa kamera puluhan juta, HP Samsung yang muahaalll, tapi nginep di kursi bandara demi nggak mau bayar hotel, lalu makan seadanya banget kalau perlu roti 2x sehari, air minuman dari ledeng airport … Waduh itu beda beda tipis antar berhemat dan pelit nggak keruan. Maksudnya nikmati hidup gitu loh. Tuhan memberkati kita dengan anugrah bisa jalan dan punya uang lebih, ngapain maksain diri begitu ya ?
4. Selalu hitung budget 2 kali 3 kali dari yang ada biar nggak menderita selama perjalanan. Maksudnya kalau saat tiba-tiba sakit masuk rumah sakit di luar negeri yang mahalnya luar biasa dan hanya terima cash, nah kan kalau dana ngepas mau gimana. Makanya siapin dana darurat selalu.
Jadi jangan terlalu berpatokan dengan dana murah ya. Backpacker sih backpacker, cuma kalau kelas ekonomi Singapore Airlines saja ada kelas Premium Economy, kenapa kita nggak jadi Premium Backpackers. Hehehehe. Maksudnya ransel boleh bawa, tapi belanjanya jangan lupa sekalap inang-inang Senen ya. Tinggal tunjuk semua diangkut. Hahahaa
Jadi jangan menyusahkan diri juga kalau ada uang ngapain juga tidur di kursi bandara, lalu makan roti hanya sekali sehari. Travelling iya pulang sakit lever baru dah hahahaha.So duit kudu penting wajib ya utama. Sekali lagi buat budget dasar lalu kali minimal 2x. Ideal adalah 3 x. jadi misalnya budgetingmu keseluruhan (termasuk pesawat, transportasi, makan, penginapan) 3 juta… Idealnya siapkan 6 juta. Cuma contoh loh ya, karena tiap rute beda-beda.
Sama juga perjalanan antar wilayah di Indonesia. Raja Ampat itu indah, Lombok itu okeh, Bali itu sudahlah hai Oce beibeh, Bunaken hhmmm wonderful, Bromo emejinggg, Danau Toba glekss. Cuma kan pergi bukan cuma naik pesawatnya doang, makan tidur kudu dipikirin. Tiket murah tuh banyak, cuma abis itu dipikirin juga hotelnya pada diskon kah ? Pikirin juga penginapan itu murah tapi jauh nggak, yang ada keluar biaya lagi dah. Transportasi disananya mudah nggak, atau sebentar sebentar harus naik taksi yang harganya 2 kali lipat Jakarta seperti di Bali misalnya. makanan di Bali itu rata-rata kalau mau asoi ya 100.000 ke atas dengan minum di kafe. Nah yang beginian pade lupa deh. Pulang-pulang kantong bolong. Raja Ampat promosinya murah pp 10 juta tiket. Tapi dengan penginapan semuanya ? 20-30 juta bisa keluar tuh per orang. kalau dengan biaya yang sama dirimu bisa melihat tempat yang beraneka rupa di Eropa misalnya, pilih mana ? Jadi buatlah PRIORITAS MAU KEMANA.
Urusan oleh-oleh budgetnya tersendiri pisahin. Juga entertainment pisahin lagi sendiri. Cara budgeting nanti bisa dibaca di bagian budgeting perjalanan ya.
Nah urusan yang nggak single lebih sakit kepala … Inget suami, inget istri, inget anak… Nah hitung dah semuanya kalikan berapa orang. Kalau cukup go ahead, kalau belum jangan tergiur jalan-jalan dicicil dari bank ya denagn periode lama. Sampai ada yang 2 tahun. Gila. Mau juga kita nabung dulu. Gelo ngapain ngutang buat jalan-jalan, jalannya udah ilang 2 tahun cicilannya masih jalan. Itu suka nggak masuk akal dah …
Saran buat yang belum pernah jalan jauh : cobalah berangkat sendiri dulu ke daerah sekeliling kita di Indonesia